Olah Raga Ternyata Bisa Mengurangi Bahkan Menghilangkan Pegal!

Hari senin yang lalu aku bangun tidur dan merasakan pegal di bagian dekat ketiak sebelah kiri. Aku berpikir rasa pegel tersebut timbul akibat posisi tidurku yang miring ke kiri dalam jangka waktu lama.  Sudah aku lakukan sedikit pijatan untuk mengurangi rasa pegal tapi gak mau hilang juga.

Akhirnya tadi pagi sehabis solat subuh aku melakukan senam aerobik ringan yang gerakannya seratus persen ngarang yang penting keringetan! hehehe.. Sebenernya dari aku masih SMA, aku rajin ngikutin acara Prima Raga tante viki burki (duh, jadul amat gak sih diriku??? ;P) senam yang ditayangkan di Antv. Kalo sekarang sih acara senamnya namanya Fresh and Fun yang dipandu Mba Veny Rose. So..biarpun ngarang abis tapi tahapan pemanasan, gerakan inti sampai pendinginan gak pernah ada yang terlewat.

Lumayan deh setelah kurang lebih satu  jam senam keringatpun banyak keluar, badan jadi seger dan rasa pegel itu hilang! Di awal senam memang terasa sakit tapi gak aku rasa dan tetap menggerakan badan, tangan serta kaki. Selesai senam pegelnya gak terasa lagi! Ini kedua kalinya aku merasa pegal dan hilang setelah selesai senam.

Sebenernya ada misi lain sih selain pengen ngilangin pegel aku juga pengen mengurangi lemak di badan soalnya udah ngerasa gendut. Kalo badan udah kerasa berat maka aktivitas pun jadi sedikit terhambat karena cepet ngerasa capek. Beda kalo kita rajin olah raga. Badan bakal seger, gak gampang ngantuk dan gak gampang terserang penyakit.

Memang sih kadang kita malessssssss banget nyisihin waktu buat berolah raga ditengah semua kesibukan. Tapi secapek-capeknya sempetkan dan niatkanlah berolah raga walaupun hanya 15-30 menit. Apalagi buat karyawan yang kerjanya banyak dihabiskan dengan duduk didepan komputer kayak aku yang sedikit sekali melakukan aktivitas fisik.

Hmmmm…..yuk, ah kita mulai olah raga!!!!! Semangatttttttt 🙂

Menyelundupkan Keripik dan Kerupuk Pedes

Memang hidupku gak jauh dari makan, makanan dan makan-makan,hahaha

Kalau hidup tanpa cinta bakal terasa hambar, kalau aku sih, dirumah tanpa cemilan akan terasa galau! hiyyy..lebay ;P

Rasanya ada sesuatu yang kurang kalau dirumah tak ada sesuatu buat dicemil. Paling sering sih beli cemilan asin kayak keripik atau kerupuk. Dirumahku bisa ada dua sampe tiga macam kerupuk saking sukanya pada kerupuk,hehe..

Tiap bulan gak pernah ketinggalan beli keripik. Baik keripik singkong, kentang, pangsit, sumpiah, kripset, dll. Yang paling aku dan adikku suka adalah keripik atau kerupuk pedas. Entah terbawa arus perkembangan dunia perkeripikkan di Bandung jadi kita juga kebawa-bawa doyan.

Tau sendiri, kan di Bandung itu gudangnya cemilan dan bahkan banyak keripik buatan Bandung yang terkenal juga di kota-kota lain. name it, Mak Icih, Karuhun, Kribo, Mabasa, dll.

Sayangnya rasa keripik yang terkenal itu didominasi oleh rasa pedas dan kadang pedesnya itu pedes banget!!!! Karena itulah ibuku melarang aku dan adikku membeli keripik dan kerupuk pedes soalnya konsekuensinya adalah sakit peyut dan biasanya suka sedkit mengganggu aktivitas sehari-hari. Apalagi adikku itu babarian (gampang) sakit perut kalau terlalu banyak makan pedes bahkan sampe harus minum obat segala.

Saking gak bolehnya ibuku suka mengadakan inspeksi ke kamar kita masing-masing saat kita gak dirumah,hehe… alesannya sih mau beresin kamar tapi sebenernya mau ngeliat juga apa kita beli makanan yang beliau larang. Kalau lagi apes ketauan maka bakal ada laporan dari ibuku ke kita dan instruksi untuk membuangnya! Haduh..

Rasanya aku berdua kayak anak kecil but that’s our mom. Saking sayangnya sama anak2nya kali ya…hihihi.

Beberapa hari kemarin, sepulang kantor aku mampir ke toko cemilan terus beli gurilem* yang rasanya pedes banget!!! Aku beli soalnya harga per bungkusnya cuma 2 rebu perak doang! Begitu sampe rumah aku masukin ke toples dan sayangnya sehabis makan gak aku umpetin di lemari. Jadinya ketauan dan meluncurlah kata-kata : teteh itu gimana sih. Kenapa beli makanan kayak gitu terus! Kan tau itu bikin sakit perut, batuk, terus kalau kebanyakan dan keseringan makan kayak gitu ususnya bisa rusak, bisa bolong. Ibu itu kemaren baru aja nengok anak tetangga yang ususnya bolong!

Dan aku dengan santainya menghabiskan sisa gurilem sebelum aku berangkat ngantor sembari ngedengerin ibuku ceramah..Sory mom but I really really love spicy chips! hehehe ;P Tapi aku tau kok, aku gak boleh berlebihan 😉

*gurilem itu kerupuk pedes berbumbu yang kerupuknya gak digoreng pakai minyak tapi digoreng pake pasir panas. Biasanya banyak terdapat di daerah bandung dan cililin dan daerah parahyangan lainnya

Selamat Lebaran!!!

Biarpun Lebaran udah lewat beberapa hari yang lalu, aku mau ngucapin Minal Aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin. Posting kali ini mau berbagi cerita aja selama lebaran.

Ada sedikit hal yang tak biasa dilakukan oleh keluargaku pada lebaran tahun ini. Meskipun kita gak pernah beranjak dari kota Bandung karena kita asli urang Bandung namun kita sekeluarga gak pernah sekalipun melaksanakan solat Id di komplek rumah. Setiap sehari sebelum lebaran biasanya udah ngungsi ke rumah nenek dari ibu di Ujung Berung atau dari papa di Jl. Lengkong Besar. Ibuku bilang katanya pengen sekali-kali solat Id dan salaman sama warga komplek rumah, so pas salam-salaman tetangga pada heran dan nanyain “kok tumben lebaran disini?”.

Selesai solat & salaman, aku sekeluarga saling maaf-maafan. Terus langsung menuju meja makan. Menunya sih biasa aja, standar, ketupat, opor ayam, sambal goreng kentang, tumis cabe hijau sama kerupuk. Perutpun kenyang setelah makan ketupat dan kue-kue lebaran.

 

Nastar Keju Buatanku 😉

Sebagian kue lebaran aku sendiri yang bikin, sebagian lagi yang gak sempet dibikin kita beli jadi. Salah satu kue favorit keluarga kita yaitu nastar keju. Nah kue yang satu ini gak pernah kita beli jadi selalu bikin sendiri.

Acara selanjutnya silaturahim ke rumah nenek dari papa di Jl Lengkong Besar dengan masih mengenakan kostum ala Syahrini, kalo sodara2 ku bilang begitu mereka melihat kita datang,hehe.. Kebeneran aku & adikku pake baju muslim yang modelnya sama.

Padahal untuk lebaran tahun ini, kan Syahrini gak pake model begini lagi tapi Abaya Renda Syahrini,hehe..

Tuntas bersalaman dan memberi angpao ke sodara-sodara yang masih kecil dan belum kerja maka acara makan episode 2 pun dimulai,hahaha… Kue lebaran bibiku selalu bikin penasaran. Soalnya rasanya selalu enak-enak walaupun kuenya biasa aja sih kayak nastar, kastengel sama putri salju.

Nah…saat makan siang aku dan sekitar 10 orang sepupuku (itu gak semua ikut lho! kita ini merupakan keluarga yang cukup besar. Papaku anak pertama dengan 8 adik ;D. Jadi bisa dibayangkan sepupuku pasti banyak hehe) menuju tukang bakso solo yang tiap lebaran selalu kita sambangi. Dan ternyata permirsa… ngantri juga nih di tukang bakso. Kita waiting list dulu! Maklum bakso merupakan peringkat kedua makanan terfavorit masyarakat Indonesia setelah ketupat! Bener gak? Karena tukang bakso selalu diserbu pembeli saat lebaran dan sesudah lebaran.

Berhubung perut masih agak kenyang jadi aku hanya pesen baksonya saja tanpa mie. Alasan lain sih menjaga berat badan supaya naiknya gak terlalu drastis ;P Kalau sodara2ku semuanya pesen yamin pisah yang artinya semangkuk mie dan semangkuk bakso!

Sekitar jam dua siang aku sekeluarga meluncur ke Ujung Berung, kerumah nenek dari ibuku. Dan permirsa…sekali lagi begitu selesai salaman sama nenek dan sodara2 semuanya. Tukang baksopun muncul didepan rumah nenekku. Alhasil kita pun ditawari tapi aku, ade sama ibuku menolak. Hehe..cuma papaku & sodara2 aja yang menyantap bakso.

Terlepas dari itu semua aku patut bersyukur karena alhamdulillah tahun ini masih bisa merayakan kemeriahan lebaran dengan seluruh keluargaku. Belum tentu orang lain dapat merasakan kebahagiaan yang aku rasakan.

Foto bersama nenek dari keluarga papa and the big fam. Minus keluarga yang di Semarang (miss u all sodara2 yang di Semarang). Foto diambil saat acara munggahan

Serunya Ber-angkot Ria Saat SMA

Beberapa waktu yang lalu pulang dari pulang kantor sekitar jam setengah enam, biasanya jam lima kurang sedikit atau pas teng! jam lima aku udah pulang. Karena harus nunggu bos datang jadi aku pulang agak telat.

Seperti biasa saat pulang aku melewati pelataran parkir, satpam, tukang batagor dan mie ayam, nyampe dipinggir jalan raya, jalan sedikit ke arah kiri baru deh nyetop angkot warna hijau. Sekitar sepuluh menit, sampailah aku di tempat dimana aku harus naik angkot kedua yaitu yang berwarna biru. Begitu naik, diangkot hanya ada satu orang ibu-ibu. Beberapa menit kemudian naiklah dua orang anak cewek masih SMA. Keduanya berkerudung, didengar dari obrolannya sih mereka merupakan sahabat. Salah satu dari mereka bercerita kalau dia dan teman-temannya yang lain sedang naik angkot pasti milih duduk di paling ujung, deket jendela. Selain bisa bebas ngobrol, dia dan teman-temannya juga bebas ngeliat pengendara mobil atau motor yang ada dibelakang angkot yang mereka tumpangi. malahan mereka suka mencandai mereka dengan pura-pura menawarkan makanan atau minuman yang sedang mereka makan saat itu.

Hmmmmm…ngedenger cerita itu aku jadi ingat saat masa SMA dulu! Kebiasaan aku dan temen-teman sekolah dulu juga persis sama kayak yang diceritain cewek itu. Milih tempat paling pojok supaya bebas ngobrol dan ngebecandain pengendara yang tepat dibelakang angkot yang kita tumpangi. Bedanya kita bukan pura-pura nawarin makanan tapi ngedadah-dadahin cowok! Hahahaha…norak abis!

Begini caranya! Aku dan teman-temanku menyuruh temen yang duduknya tepat sebelah jendela ujung dari mobil angkot buat pura-pura mengelap kaca angkot yang berujung pada men-dadahi.hihi…  Mulanya gak ada target khusus, kita istilahnya nothing to lose aja… Setelah beberapa saat kita lihat reaksi mereka. Kalau ada salah satu ‘korban’ yang masuk perangkap kita tandanya dia akan memasang mimik heran, celingak-celinguk (buat memastikan apakah kita memang mendadahi mereka) terus senyum atau ketawa, hehehe… Pas dapet korban aku dan temen-temenku pasti ketawa-ketawa…

Paling asyik ‘ritual’ ini dijalankan saat hujan atau sehabis hujan soalnya kacanya kan basah dan berembun. Juga saat terjadi kemacetan… Dijamin bakal dapet banyak korban!!!

Cerita diatas merupakan salah satu cerita serunya naik angkot. Masih banyak cerita seru ketika aku naik angkot, kapan-kapan aku cerita lagi. Gimana sama kalian? Apa cerita seru kalian???

 

*foto-foto diatas diambil dari google

Senja Tak Akan Terlihat Sama Setiap Hari (Twilight)

Sepulang kerja, pulang kantor jam lima sore. Perjalanan dari kantor sampai kerumah bisa memakan waktu kurang lebih satu jam, kadang lebih kalau dijalan macetnya parah. Pulang kerumah bisa nyampe jam setengah tujuh atau jam tujuh malam. Namun kadang seneng juga bisa pulang ketika saat senja menjelang malam jadi bisa melihat pemandangan senja yang setiap harinya tidak akan pernah sama… Kalu gak percaya, ya perhatikanlah warna awannya..gak akan pernah sama. Kadang kekuningan, kemerahan, keunguuan atau kebiruan..tergantung si cuaca cerah atau tidaknya…

Gak pernah ada bosennya aku melihat senja. Dimana saja, kapan saja, aku pasti suka…

Kalau di gambarkan dengan kata-kata senja itu…. indah…romantis…dan eksotik…. ;P

Bahkan Addie MS, si pemimpin Twilight Orkestra sangat senang memandangi senja sambil menghisap cerutu dirumahnya. Dia bilang bukan untuk mencari inspirasi, hanya sekedar untuk memandanginya dan mengosongkan pikiran. Itu dikatakannya saat di wawancarai di Metro TV di acara Just Alvin. Karena kekagumannya Addie sampai menamai orkestra yang dipimpinannya dengan Twilight artinya dalam bahasa Indonesia adalah senja.

Gak ketinggalan juga Stephenie Morgan Meyer sipengarang buku Twilight Series yang sukses itu, mungkin ya…dia juga tertarik atau menyukai senja hingga bukunya dinamai Twilight.hehehe

Baik Addie MS ataupun Stephenie telah sukses dengan karya mereka berkat nama Twilight. hmm…apakah nama itu membawa keberuntungan? well, I don’t know but gak ada lucky tanpa kerja keras, bukan? Namun karena senjalah mereka setidaknya punya inspirasi untuk berkarya dan meraih kesuksesan…

Senja tak pernah sama

Senja selalu indah dipandang mata

Berikut ini beberapa foto senja di beberapa tempat di Indonesia yang aku ambil dari beberapa situs seperti wordpress, blogspot, dll…

Senja disalah satu sudut kota Yogyakarta

Senja disalah satu sudut kota Yogyakarta karya Agung

Senja di kota Depok karya Imelda 223

Senja di Danau Sentani, Jayapura. Papua karya Nanang Syaifudin

Senja di Pantai Bayah, Lebak Banten

Foto senja karya Yogalani

Foto ini karya Nikenishere

Yang satu ini karya Nonalya

Kalau ini punya sind3nmungil

Senja di Warung Daweuh, Bandung

Foto ini karya temenku, Erna yang dia ambil di Kotabaru Parahyangan, Padalarang, Bandung

Kalau ini senja didepan rumahku di Cimahi

hmm…itulah beberapa foto yang diambil saat senja…

Gathering at Gubug Makan Mang Engking Bandung

Tepat tanggal 5 April 2012, aku dan temen-temen kantor ngadain pertemuan di Gubug Makan Mang Engking yang beralamat di Jalan Kopo Bihbul No. 45 Bandung. Bangunannya bekas Kopo Square. Karena sepi peminat mungkin Kopo Square tutup. Sebagian dibeli sama yang punya Mang Engking, sebagian jadi kantor pelayanan SIM dan sebagian lagi disewakan untuk keperluan pertemuan atau resepsi pernikahan.

Gubug Makan Engking ini gak langsung terlihat dari pinggir jalan, agak masuk kedalam. Tapi nggak usah khawatir kalau mau datang kesini soalnya mereka pasang spanduk yang cukup besar di gerbang masuknya. Patokannnya Holland Bakery aja. Gerbang masuknya tepat diseberang Holland Bakery.

Begitu masuk kita disambut dengan rimbunnya pepohonan dan gerbang parkir otomatis. Terus aja masuk ke ujung barulah kelihatan saungnya yang besar-besar.

 

Ada 2 pilihan tempat duduk, lesehan sama kursi biasa. Karena kita lebih dari sepuluh orang maka kita milih tempat di kursi biasa aja. Soalnya lesehan hanya cukup untuk sekitar 10 orang saja. Lebih enak lesehan sih soalnya tempatnya diatas kolam gitu.

Talking about food and menu, disini menunya cukup beragam tapi yang mendominasi adalah seafood seperti udang, kepiting dan cumi.    Kalau kita kemarin milih yang paket parasmanan untuk 30 porsi dengan menu Udang Standar Bakar Saos Madu Rp. 72.000, Cumi Cumi Goreng Tepung Saos Asam Manis Rp 180.000, Sayuran Tumis Pakcoy Rp. 112.500, Ayam Goreng Kremes Rp. 240.000, Sayur Asem Rp. 75.000,  sambal, kerupuk sama minumnya Aqua gelas. Harga minumannya berkisar antara Rp. 6.500-Rp. 15.000. Buat yang seneng kelapa muda utuh disini juga tersedia dengan harga Rp. 10.000 per porsinya. Es Campur yang porsinya cukup besar harganya Rp. 15.000.

Rasa makanannya lumayan enak, tapi aku sendiri dengan harga segitu merasa agak kurang puas. Soalnya bumbu-bumbunya kurang berasa. Yang enak itu menurutku udang bakar saos madu sama sayur asemnya aja. Cumi goreng tepungnya kurang kerasa bumbunya. Kalau gak pake saos asam manisnya cuminya terasa hambar karena gak pake bumbu ditepungnya. Sayurannya terlalu lama dimasak jadi terlalu layu. Rasa ayamnya juga kurang terasa rempahnya. Kremesnya juga biasa aja, masih enakan di Ayam Goreng Suharti.

Sebenernya penasaran sama rasa kepitingnya. Pengen negbandingin antara buatan Mang Engking sama seafood di kaki lima biasa aku makan. Sayangnya kita nggak pesen itu. Mungkin lain kali kalau kesini lagi.

Well, biarpun begitu suasana disana memang enak karena banyak saung-saung besar dan kolam ikan. Nggak berasa kayak ditengah kota. Tempatnya cukup bersih, toiletnya juga bersih, hanya kalau habis cuci tangan diwastafel nggak ada lapnya aja,hehe…

Oiya..buat yang hobi mancing disini juga bisa. Cukup mengeluarkan uang Rp. 25.000/kg ikan.

 

Selop Fave Nan Tangguh

Sebagai cewek kayaknya hukumnya ‘wajib’ punya high heels. Biarpun kadang saat kita memakainya agak kurang nyaman, apalagi kalau dipakai dalam jangka waktu cukup lama. Namun ada juga high heels, entah sepatu, sandal atau sepatu sandal yang tetap nyaman dipakai walaupun memiliki hak yang cukup tinggi, sekitar 5-10 cm.

Kenyamanan saat memakai high heels disebabkan karena materialnya bagus dan berkualitas, dibuat dengan teknik tertentu sehingga pas dipakai dikaki. So..perasaan pegel atau lecet saat memakainya pun dapat diminimalisir. Hanya sayangnya kenyamanan ber-high heels kadang berpengaruh pada harga. Ada harga, ada mutu. High heels yang harganya diatas Rp. 100.000-150.000  biasanya cukup memberikan rasa nyaman tersebut. Semakin mahal bisa jadi semakin nyaman.

Aku sendiri membuktikan kalau harga memang memberikan mutu. Soalnya aku punya selop high heels ukuran 5 cm, merk Yongki Komaladi yang aku beli di salah satu pusat perbelanjaan yang mengadakan diskon cukup besar. Kalau nggak didiskon kayaknya aku gak bakalan beli,hehe… Karena harga produk buatan Yongki Komaladi untuk sandal bermodel sederhana aja bisa mencapai lebih dari Rp. 100.000! Harganya bisa lebih mahal untuk produk selop atau sepatu. Tapi memang nggak mengecewakan sih aku mengeluarkan uang lebih dari Rp. 150.000, itu setelah didiskon lho!

 

Selop Yongki berwarna coklat dengan aksen warna emas ini jadi selop fave-ku hingga sekarang biarpun kulit permukaan bagian depannya sudah sedikit mengelupas, warnanya sudah agak pudar dan heelsnya pun agak goyang, gak heran kayak gitu karena umurnya sudah mau menginjak 3 tahun!

Jangan kira bisa se awet itu karena jarang dipake, justru itu selop andalan yang selalu aku pakai diberbagai kesempatan. Mulai dari jalan-jalan ke Mall, ke kantor saat hari Jum’at & Sabtu sampai kondangan! Biarpun aku punya dua selop lainnya tapi selop inilah yang sering aku pakai. Selain dipakai untuk berbagai acara, selop ini juga tahan diberbagai cuaca, hehe.. Gak terhitung berapa kali selop ini terkena air saat aku kehujanan pulang ngantor. Dan paling parah sih saat demo buruh yang terjadi di sekitar daerah tempatku bekerja yang menyebabkan aku harus pulang dengan berjalan kaki sekitar 2 kilometer karena jalanan macet total! Mending kalau cuacanya cerah. Saat aku harus jalan kaki cuacanya hujan rintik-rintik, jalanan becek banget karena sebelumnya hujannya besar.

Biarpun sedkit lecet dan pegal memakainya saat harus berjalan dijalanan becek tapi sesampai dirumah selopku masih dalam keadaan utuh! Hehe… haknya sama sekali gak copot, talinya juga enggak putus, pokoknya gak ada yang rusak sama sekali. Padahal aku beberapakali sempet kepeleset.

Sampai sekarang selop ini masih ada dan hari ini, tanggal 6 April 2012 aku pakai buat ngantor 😉

Gimana sama kalian, apa kalian punya selop atau sepatu favorit andalan kalian?