Fillet Tuna Oregano Goreng Tepung

Bener-bener lain dari biasanya ibuku beberapa waktu yang lalu beli fillet ikan tuna di tukang sayur langganannya. Soalnya yang sering dibeli ibuku adalah ayam kalau ngga ya ikan air tawar biasa aja. Berhubung ada komplain dari kita yang bosen makan ayam melulu jadilah ibuku beli fillet ikan tuna segar.

Ibuku nanya sama aku, ikannya mau dimasak kayak gimana. Akhirnya sepakat di goreng tepung aja.. Dan sepulang kerja aku yang masak ikannya. Yuk kita liat resepnya kayak gimana, gampang kok 😀

Bahan :

-250 gr fillet tuna segar, iris-iris agak tipis

-merica secukupnya

-garam secukupnya

-tepung bumbu serbaguna sasa pedas secukupnya

-1 sdt oregano

-minyak goreng untuk menggoreng

Caranya :

1. Beri garam dan merica pada ikan yang sudah di iris-iris, simpan dalam lemari es selama 1 jam, sampai meresap (gak perlu di freezernya)

2. Campurkan tepung serbaguna dan oregano hingga rata, dikira2 aja ya tepungnya

3. Keluarkan ikan dari kulkas lalu lumuri dengan tepung serbaguna yg sudah dicampur dengan oregano

4. goreng hingga tepung sedikit kecoklatan, jangan terlalu kering menggorengnya karena daging ikannya bakal jadi alot. Mending gak terlalu garing jadi ikannya masih agak juicy.

5. angkat dan tiriskan lalu sajikan dengan nasi hangat dan sambal botolan atau saos buatan sendiri.

Selamat mencoba!!! 😀

Makan Chicken Fire Wings Level 3 di Richeese Factory PVJ Mall Bandung

Ajakan seorang sahabat di hari minggu siang tanggal 27 Januari yang lalu buat jalan-jalan makan langsung aku iyakan. Ya secara lagi gak kemana-mana juga, cuaca cerah, kayaknya sayang kalau hanya dihabiskan dirumah aja.

Kita putuskan buat main ke PVJ Mall. Jarang banget aku sama sahabatku main kesini, So berangkatlah kita kesini setelah janji ketemuan di sekitar RS. Hasan Sadikin. Beberapa menit kemudian kita nyampe terus jalan-jalan sambil nyari cemilan.

Cuma nyemil breadtalk doang terus udah gitu kita makan di Richeese factory. Begitu liat menu langsung kita berdua milih chicken fire wings! Soalnya berdasarkan rekomendasi dari adeku sama temen2ku, katanya rasa pedesnya bukan basa-basi tapi asli pedesnya. Setelah selesai pesen kita milih meja di lantai 2, deket jendela biar bisa ngeliat pemandangan. Gunung Tangkuban Parahu keliatan lho! 😀

Begitu dimakan, ternyata pedesnya emang nendang pisan! padahal baru level 3! Gak kebayang gimana pedesnya yang level 5!!!! Huaaaaaaahhhhhh!!!!

Sahabatku gaya banget makan ayamnya aja tanpa nasi! Kalau aku sih karena takut kepedesan jadi milih paket yang ada nasinya. Alhasil empat potong chicken wings yang super pedes itu kita habiskan cepat2 soalnya gak tahan sama pedesnya, bikin keringetan pula. Sangat tidak disarankan memesan menu ini bersama kekasih soalnya bisa keliatan jeleknya pas kita kepedesan!hihihi

Overall menu ini memang enak dan menantang banget deh buat penggemar makanan pedes. Jangan bilang suka pedes kalau belum nyobain menu ini.

Cukup dengan uang 16.000 aja kita udah dapet 4 potong wings & saus keju tanpa minum. Minumannya segelasnya 5000 buat yang gelas kecil. Kalau mau yang paket nasi harganya 23.000, dapat 1 nasi, 4 potong wings plus minum.

Setelah nyobain level 3, aku masih pengen nyoba yang level 5! 😀

Bikin Skutel Pake Pyrex Jadul

Hai all! hehehe… Sebenernya ini lagi jam kerja tapi aku curi-curi waktu buat posting,hehehe…mumpung bos belum datang!

Posting ini lanjutan dari posting yang kemarin, soal pyrex jadul ibuku. Nah, tadi malem sepulang kerja aku langsung bikin skutelnya pake pyrex jadul. Resepnya sih gampang aja,kok… yuk cekidot!

Skutel Sayur dan Daging

Bahan :

– 1 buah wortel besar, potong dadu kecil-kecil

– 50 g kornet sapi

– 3 buah roti tawar

– 1/2 siung bawang bombay ukuran sedang, iris agak tipis

– 3 sdm bumbu spagheti del monte

– 1 sdm mayonaise

–  1 buah tomat, buang bijinya lalu potong dadu kecil-kecil

– 2 butir telur, kocok lepas

– 3 sdm susu bubuk, seduh dengan setengah gelas air putih

– keju parut quick melt (cheddar biasa juga bisa)

– 1 sdm mentega untuk menumis

– 2 siung bawang putih, cincang

– merica & garam secukupnya

– 1 sdm saos sambal botolan

Cara bikin :

1. Tumis bawang putih & bombay hingga harum. Masukkan wortel, kornet, aduk rata. Setelah beberapa saat masukkan tomat, bumbu spageti, mayonaise saos sambal, beri merica & garam sedikit saja karena dari keju juga udah asin! Masak hingga matang dan mengental, angkat lalu sisihkan

2. Campurkan susu dengan telur yang sudah dikocok

3. Iris pinggiran roti tawar lalu celupkan kedalam larutan telur dan susu.

4. Masukkan roti kedalam pyrex lalu masukkan sebagian tumisan, masukkan sisa roti dan sisa tumisan, ratakan. Taburkan keju parut diatasnya lalu panggang sekitar 30 menit.

Jadinya kayak gini, nih…

skutel2 skutel 1 skutel3

Soal rasa hmm… skutel ini agak keasinan! kata orang sih kalo masakan keasinan berarti yang bikin pengen kawin! hehehe…emang! hahahaha..gak ada hubungannya sih sebenernya, aku memang terlalu banyak kasih garam jadinya asin! Tapi biarpun asin, orang rumah pada makanin kok pas tadi sarapan, entah suka atau kepaksa karena gak ada makanan! 😀

Selamat mencoba dirumah tapi ingat jangan keasinan yaaaaaa

Uh..lalala…cheese cake buatan The Harvest Patissier & Chocolatier

coklat cheese cake

Uh…lalala, apakah kamu pecinta cheese cake? mmm, kalo jawabannya iya, berarti sama dong kayak aku,hehe… Foto cake diatas adalah cheese cake dari The Harvest Patissier & Chocolatier cabang Bandung. Selain di Bandung ada di Jakarta sama Surabaya. More info http://www.harvestcakes.com/home/

Kebetulan pacar adikku ultah dan adikku menjadikan beberapa slice cheese cake sebagai kue ultahnya,hehe… dan diriku juga kecipratan dapet satu slice. Udah lama banget pengen nyobain cheese cake dari The Harvest yang banyak diomongin orang-orang karena kuenya yang enak-enak.

Dan para pemirsa setelah aku coba kuenya ternyata memang enak! Rasanya creamy banget, lembut, rasa coklat sama kejunya sama-sama dominan. Namun agak giung kalau orang Sunda bilang. Giung itu kira-kira artinya rasa yang berlebihan untuk suatu makanan. Kalo yang gak suka cheese cake disarankan untuk tidak memakannya tapi buat penggila cheese cake, yang satu ini pantas dicoba.

Oia aku juga nyoba cheese cake rasa tiramisunya. Kalau kata aku sih lebih enak yang rasa tiramisunya…

Dan untuk soal harga memang diatas dari Cheese cake buatan Breadtalk dan Cizz. Kisaran harga per slicenya yaitu Rp. 20.000 tapi tergantung jenis kuenya juga sih. Kalau mau beli satu loyang secara utuh mending liat-liat dulu aja di sitenya biar kue yang dibeli sesuai dengan keinginan. Karena harga per loyangnya dihargai Rp.100.000 ke atas. Tertarik buat nyoba? 🙂

 

Simple Pizza For Lunch

Namanya aja yang gaya, Pizza! Padahal resep yang mau aku tulis sekarang adalah roti tabur, hehe… Daripada penasaran kayak apa sih yang namanya Pizza atau roti tabur ala si gw  ini, yuk kita cekidot!

Bahan :

-1 lembar roti tawar

-1 buah tomat kecil (buang bijinya lalu iris agak tipis)

-1 buah sosis sapi (iris agak tipis)

-beberapa iris bawang bombay

-1 sdm kornet sapi

-1 sdt saos sambal botolan

-1 sdt mayonaise

-1/2 sdt oregano

-1 sdt margarine

-1 siung bawang putih (geprek lalu cincang)

-keju cheddar parut untuk taburan

 

Cara bikin :

1. Tumis bawang putih & bombay hingga harum lalu masukkan kornet, sosis dan oregano. Masak hingga agak layu

2. Oles roti tawar dengan  saos sambal dan mayonaise

3. Taruh tumisan tadi diatas roti yang sudah dioles saos dan mayo lalu taburkan keju parut.

4. Panggang kira-kira 10-15 menit hingga roti kecoklatan, angkat.

5. Sajikan dengan menambahkan saos botolan lagi diatasnya dan mayonaise biar rasanya jadi sadappppp.hehehe..

 

Makanan ini aku jadikan bekal makan siang hari ini di kantor.hmmm… kayaknya nanti lagi mesti bikin dua soalnya kalo cuma satu belum kenyang! hehehe 🙂

Masak-masak yuk!

Akibat dapet uang arisan pas hari sabtu, aku bisa sedikit menyisihkan uang buat masak-masak. Bukan masak makanan yang heboh atau gimana sih, cuma bikin pan cake sama bruschetta,hehe…  Biasanya aku masak di hari minggu aja tapi kemaren, aku bikin pan cake selasa pagi dan bruschetta tadi pagi buat sarapan. Sisanya aku bawa buat lunch di kantor.

Ini pertama kalinya aku bikin pan cake. Hanya aku masih bingung membedakan antara crepes sama pan cake. Kalo menurutku sih gak beda jauh. Kalo pan cake biasanya ditumpuk terus dikasih butter/mentega terus disiram sirup maple (kalo di barat sono). Kalo crepes adonannya lebih tipis dan biasanya dikasih filling atau topping berupa saus coklat, strawberry, buah-buahan, es krim, dll.

Sehari sebelumnya, senin, aku googling nyari resep pan cake yang keliatan enak. Dan terpilihlah salah satu resep di sebuah blog.

Resepnya gini nih…

Bahan:

  • 100 gr tepung terigu
  • 250 ml susu cair
  • 1 butir telur, pisahkan putih dan kuningnya
  • sedikit garam
  • margarin untuk olesan

Topping Pancake:

  • Es Krim
  • Sirup Maple

Cara membuat pancake:

  1. Campur rata dan aduk tepung terigu, garam, kuning telur dan susu dengan ballon whisk sampai rata atau bisa menggunakan mixer dengan kecepatan yang paling rendah (kalau tidak punya ballon whisk dan mixer, bisa juga menggunakan spatula kayu)
  2. Kocok putih telur sampai kaku. Bisa menggunakan garpu maupun ballon whisk.
  3. Kemudian masukkan adonan tepung ke dalam adonan putih telur, aduk rata. Nah dalam mencampur adonan tepung dengan putih telur, bisa juga menggunakan tehnik pancing. Dengan cara mengambil sedikit putih telur dan campurkan ke dalam terigu, aduk rata. tambah sedikit demi sedikit. Kemudian baru masukkan adonan terigu ke dalam putih telur. Langkah ini untuk menghindari putih telur yang bergerindil.
  4. Panaskan teflon diameter paling kecil (yang untuk bikin telor ceplok), oles dengan margarin, kecilkan api. Bisa juga menggunakan teflon ukuran standar.
  5. Tuang adonan sekitar 2,5 sendok sayur, tutup sebentar
  6. Balik jika adonan sudah ada sedikit berpori dan sedikit mengeras pinggirnya

Yang ini resep sirup maple yang aku ambil di salah satu blog di wordpress juga.

Sirup Maple

Alat² yang dibutuhkan:
1. Panci bergagang
2. Sendok kayu

Bahan² yang harus disediakan:
1. Secangkir gula pasir
2. Secangkir gula merah
3. Secangkir air
4. Satu sendok teh ekstrak vanila
5. Satu sendok teh ekstrak maple

Cara : campur air dan gula lalu masak hingga mengental dengan api sedang. Setelah dingin masukkan ke dalam botol dan siap untuk digunakan.

Malam selasa sepulang dari kantor aku bikin sirup maplenya yang hasil akhirnya jadi sirup gula biasa aja soalnya aku gak nemu ekstrak maple seperti tertera di resep. Cuma pakai vanila pasta aja.

Esok paginya aku bikin pan cake sesuai dengan resep cuma perbedaannya aku gak pakai pan yang kecil seperti yang disuruh diresep, soalnya gak punya. Ibuku cuma punya yang gede ukuran 18 sama 25 cm. Jadi aja pan cake tapi rupanya crepes,hahaha… Namun rasanya tetep enak karena aku pakai topping pisang dan mangga potong lalu disiram sirup.

Masakan yang kedua yaitu Bruschetta makanan khas Italia yang namanya gak setenar Pizza atau spaghetti. Tadinya gak niat bikin cuma berhubung ada sisa roti prancis (baguette) di rumah jadi keingetan bikin bruschetta. Resepnya hasil googling cuma aku modifikasi sedikit.

Bruschetta

Bahan :

-Roti perancis/baguette (potong serong, jangan terlalu tebal)

-Kornet sapi 4 sdm

-Tomat merah besar (buang bijinya lalu potong kotak-kotak kecil)

-Seperempat siung bawang bombay cincang (tergantung ukuran ya. Kalo bawangnya kecil pake 1/2 nya. Kalo gede, pake 1/4 nya)

-1/4 batang keju cheddar, potong kotak-kotak kecil (enaknya sih pake mozarrela, berhubung mahal jadi aku ganti. bisa juga pake kraft quick melt)

-3 sdm mayonaise

-1/2 sdt oregano (bisa dibeli disupermarket)

-1 sdm saos tomat (kalo suka)

-1 sdm saos cabe

-1 sdt merica

– 1 sdm mentega

-1 siung bawang putih, geprek lalu cincang

Caranya :

1. Panaskan mentega diwajan lalu tumis bawang putih hingga harum. Masukkan kornet, merica & oregano. Aduk dan masak hingga matang. Sisihkan

2. Siapkan sebuah mangkok atau baskom plastik kecil, masukkan tomat, bawang bombay, keju. mayonaise, saos tomat, saos cabe dan kornet. Aduk hingga rata.

3. Letakkan campuran tadi diatas roti sebanyak 1 sdm

4. Panggang hingga roti kecoklatan.

Oiya, di resep bruschetta ini aku gak pake garam sama sekali soalnya baguettenya udah asin dan adonan juga udah asin dari keju. well…selamat mencoba 😉

Malam Minggu Makan Ramen di Ramen House Dago

Ah! weekend adalah waktunya untuk sedikit melepaskan penat dengan sedikit memuaskan hasrat berkuliner ria! hehe..

Malming tanggal 15 September 2012 kemaren kebeneran aq di sms sama salah satu sahabatku untuk nemenin dia beli baju untuk acara kantor. Dan seperti biasa habis pulang kantor langsung ketemu di BIP, as always, hehe… Udah jadi nol kilometer kita kalau mau kemana-mana pasti mampir dulu kesini. Setelah beberapa lama nyari ternyata gak nemu baju yang sesuai dengan selera sobatku.

Karena dari siang belom makan aku ngajak dia makan. Sempet bingung mau makan dimana. Sobatku nyaranin buat makan di Ramen House di Dago. Dia belum pernah makan disana, aku juga sama. Jadilah kita meluncur dari Jalan Merdeka menuju Jalan Dago, tepatnya sebelah salon Memory.

Mmm..ketika sampai kita diambilin nomor meja yang letaknya ada di meja kasir oleh salah seorang pelayan. Lalu kita memilih tempat duduk untuk dua orang. Mejanya pas banget buat dua orang. Kita pun mulai memilih menu. Daftar menunya berupa 2 kardus duplek, satu untuk menu makanan & dessert, satu lagi untuk menu minuman.

Menu minuman di Ramen House Dago

Setelah melihat menunya aku putuskan untuk memesan Tomyam Ramen, harganya Rp. 12.000  dengan kepedasan level 5 (ada level 1 sd. 5) Aku pede aja pesen level 5 karena dari pengalaman aku makan ramen rasa pedas level tertinggi masih bisa ditoleransi ;P Kalau sobatku pesen Gyu don buri Rp. 17.000. Untuk menghilangkan haus kita sama-sama pesan lemonade Rp. 10.000.

Meskipun dari namanya Ramen House anehnya disini hanya menyajikan tiga jenis ramen saja! Aku kira bakal banyak jenisnya karena namanya aja Ramen House. Buat penyuka sushi atau chiken katsu jangan khawatir, disini juga ada. Ada ice cream, pan cake dan roti panggang juga.

Beberapa menit kemudian pesanan pun datang

Tomyam Ramen

 

Gyu donburi

Pertama aku cicipi kuah ramennya, lumayan kerasa rasa tomyamnya. Pedes, asem dan ada sedikit manis. Seger. Mienya juga enak. Hanya sayang walaupun namanya tomyam yang identik dengan seafood seperti udang, kepiting,kerang atau ikan, disini gak ada sama sekali. Toppingnya hanya wortel, daun bawang dan sedikit irisan jamur kuping ;( Padahal setidaknya aku mengharapkan ada udang kecil kek, biarpun hanya sebuah atau dua buah,hehe… Oia kalau mau nambah topping kita mesti nambah Rp.5.000.

Gyu don buri ternyata gak seperti tampilan donburi di Tokyo Connection yang ditaro disemacam pot. Disini disajikan didalam mangkok seperti ramen. Namun dari isi gak jauh beda hanya rasanya entah karena gak sempet minta nyicip,hehe..

Overall…lumayanlah untuk harga segitu. Porsinya juga pas, gak kebanyakan & gak terlalu sedikit. Minumannya juga lumayan soalnya lemonadenya pake gelas gede ;P

Tadinya mau pesen dessert yaitu melted chocolate bla..bla.. ,aku lupa namanya apa tapi dari namanya kayaknya enak. Tapi kata mbanya belum ada. Sempet sedikit kecewa, terus kalau belum ada menu tersebut sebaiknya dicoret dari list atau diberi tahu sebelumnya.

Segi pelayanan, lumayan, dari segi tempat sih agak kecil & yang menonjol adalah hiasan lampion2nya aja. Cuma buat harga yang sangat murah sebandinglah dengan yang didapat 😉