Malam Minggu Makan Ramen di Ramen House Dago

Ah! weekend adalah waktunya untuk sedikit melepaskan penat dengan sedikit memuaskan hasrat berkuliner ria! hehe..

Malming tanggal 15 September 2012 kemaren kebeneran aq di sms sama salah satu sahabatku untuk nemenin dia beli baju untuk acara kantor. Dan seperti biasa habis pulang kantor langsung ketemu di BIP, as always, hehe… Udah jadi nol kilometer kita kalau mau kemana-mana pasti mampir dulu kesini. Setelah beberapa lama nyari ternyata gak nemu baju yang sesuai dengan selera sobatku.

Karena dari siang belom makan aku ngajak dia makan. Sempet bingung mau makan dimana. Sobatku nyaranin buat makan di Ramen House di Dago. Dia belum pernah makan disana, aku juga sama. Jadilah kita meluncur dari Jalan Merdeka menuju Jalan Dago, tepatnya sebelah salon Memory.

Mmm..ketika sampai kita diambilin nomor meja yang letaknya ada di meja kasir oleh salah seorang pelayan. Lalu kita memilih tempat duduk untuk dua orang. Mejanya pas banget buat dua orang. Kita pun mulai memilih menu. Daftar menunya berupa 2 kardus duplek, satu untuk menu makanan & dessert, satu lagi untuk menu minuman.

Menu minuman di Ramen House Dago

Setelah melihat menunya aku putuskan untuk memesan Tomyam Ramen, harganya Rp. 12.000  dengan kepedasan level 5 (ada level 1 sd. 5) Aku pede aja pesen level 5 karena dari pengalaman aku makan ramen rasa pedas level tertinggi masih bisa ditoleransi ;P Kalau sobatku pesen Gyu don buri Rp. 17.000. Untuk menghilangkan haus kita sama-sama pesan lemonade Rp. 10.000.

Meskipun dari namanya Ramen House anehnya disini hanya menyajikan tiga jenis ramen saja! Aku kira bakal banyak jenisnya karena namanya aja Ramen House. Buat penyuka sushi atau chiken katsu jangan khawatir, disini juga ada. Ada ice cream, pan cake dan roti panggang juga.

Beberapa menit kemudian pesanan pun datang

Tomyam Ramen

 

Gyu donburi

Pertama aku cicipi kuah ramennya, lumayan kerasa rasa tomyamnya. Pedes, asem dan ada sedikit manis. Seger. Mienya juga enak. Hanya sayang walaupun namanya tomyam yang identik dengan seafood seperti udang, kepiting,kerang atau ikan, disini gak ada sama sekali. Toppingnya hanya wortel, daun bawang dan sedikit irisan jamur kuping ;( Padahal setidaknya aku mengharapkan ada udang kecil kek, biarpun hanya sebuah atau dua buah,hehe… Oia kalau mau nambah topping kita mesti nambah Rp.5.000.

Gyu don buri ternyata gak seperti tampilan donburi di Tokyo Connection yang ditaro disemacam pot. Disini disajikan didalam mangkok seperti ramen. Namun dari isi gak jauh beda hanya rasanya entah karena gak sempet minta nyicip,hehe..

Overall…lumayanlah untuk harga segitu. Porsinya juga pas, gak kebanyakan & gak terlalu sedikit. Minumannya juga lumayan soalnya lemonadenya pake gelas gede ;P

Tadinya mau pesen dessert yaitu melted chocolate bla..bla.. ,aku lupa namanya apa tapi dari namanya kayaknya enak. Tapi kata mbanya belum ada. Sempet sedikit kecewa, terus kalau belum ada menu tersebut sebaiknya dicoret dari list atau diberi tahu sebelumnya.

Segi pelayanan, lumayan, dari segi tempat sih agak kecil & yang menonjol adalah hiasan lampion2nya aja. Cuma buat harga yang sangat murah sebandinglah dengan yang didapat ­čśë

Makan Ramen di Tokyo Connection Bandung

Hari Sabtu beberapa waktu yang lalu adikku baru saja selesai ujian. Dia gak ada acara dihari sabtu, akupun demikian. Iseng sepulang kerja aku ngajak dia makan diTokyo Connection (TC). Sebenernya dari kemaren-kemaren sih pengen makan disini setelah ngeliat status “chek in” seorang sahabat di Foursquare. Dari namanya yang cukup unik aku jadi penasaran pengen makan disini.

Jam 3 sore aku udah nyampe dirumah. Nunggu adzan ashar berkumandang, sholat dulu baru kita cap cus! Jujur nih, ya meskipun aku lahir di Bandung dan besar di Bandung tapi tetep masalah jalan aku suka lupa! hehe… TC terletak di Jl. Progo No. 5 Bandung. My bestfriend said that jalan Progo sebelahan sama Jonas Photo. And the worst part is aku lupa Jonas Photo itu dimana saking udah lamanya gak kesitu (hahhh…memalukan ya?). Yang aku inget Jonas itu di Jalan Banda dan jalan banda itu deket jalan Riau, jalan Riau itu daerah belakang BIP. Yasudah…

Kita datang dari arah wastukencana, arah mau ke BEC. Ke kanan BEC, lurus ke jalan Riau. Kita lurus aja….. lewatin Yogya Riau Juntion, RS. Sariningsih, terussss… jalan smpe ketemu kantor pos Jalan Banda, ……bukannya belok ke kiri kita malah terussss aja, jadilah harus muter lagi. ┬áSetelah beberapa kali kita muter-muter coz adikku juga sama ga terlalu hapal jalan,hahahaha… akhirnya nyampe juga!

Begitu selesai parkir terlihatlah si TC ini, kelihatan dari luar tempatnya kayak kecil tapi begitu kedalam lumayan luas juga, lho!

Kita milih tempat duduk didalem yang no smoking area. Kebetulan kita berdua gak ngerokok selain itu juga kita pengen tau interiornya kayak gimana.

Tokyo Connnection Bandung

Begitu dipersilahkan oleh pelayannya kita pun mulai memesan. Konsep dari TC adalah restoran Jepang maka menunya pun berbau Jepang walaupun sebagian ada westernnya juga karena mereka menyajikan pancake, es krim, dll. Cuma mayoritas menunya ala Jepang. Menunya kayak dibawah ini cuma ini menu saat baru pembukaan, sekarang mungkin udah nambah lagi.

Beberapa Menu yang disajikan Tokyo Connection Bandung

Menu Minuman

Kita berdua memesan Chiken Karage Ramen dan Cold Ocha sebagai pelepas dahaga. Beberapa menit kemudian pesanan datang. Waw…mangkuknya besar dan lebar, lebih besar dari mangkuk ramen di Gokana Teppan (salah satu resto ala Jepang di Bandung). Hmmm…siap disantap! Yang terlihat sangat mencolok dari Ramen TC ini didalamnya di kasih cacahan wortel dan kol yang cukup banyak. Kuahnya juga cukup banyak dan rasanya kaldu ikannya cukup terasa. Yang istimewa dan enak menurutku, sih chiken karagenya yang disajikan terpisah. Ayamnya empuk banget dan juicy! Adikku juga berpendapat sama. Mungkin karena karagenya sengaja tidak digoreng terlalu garing biar ayamnya masih terasa juicy.

Makan ramen doang udah bikin perut kita full tadinya kita pengen nyobain es krimnya tapi perut udah gak muat. Hehehe… Overall kita cukup puas dengan pelayanan dan makanannya. Kapan-kapan pengen kesana lagi!

Ket : Foto yang ditampilkan berasal dari beberapa sumber karena waktu itu kita agak malu buat ngambil foto soalnya lagi rame pengunjung ­čśë