Kebab Ajieb Ala Kali Lima

Kalau udah gajian biasanya gatel deh kalau gak jajan, hehe… Gajiannya sih udah beberapa hari yang lalu namun baru kemaren kesampean jajan. Aku beli kebab,  namanya Kebab Ajieb, dijual di kaki lima depan Indomaret yang ada disekitar gerbang menuju komplek rumahku di Pharmindo. Aku yakin kalian juga udah pernah kan makan kebab. Soalnya sekarang banyak yang jualan dan biasanya mereka menjualnya depan minimarket kayak Alfamart, Yomart, Indomaret atau SB mart.

Harganya yang murah dan rasanya yang enak membuat makanan ini cukup digemari masyarakat termasuk aku dan ibuku. Harganya pun murah dan cukup bervariasi. Kebab Ajieb sendiri menyediakan kebab ukuran mini Rp. 8.000, sedang Rp. 10.000, super Rp. 11.000 dan istimewa Rp. 12.000. Menurut penjualnya gak ada perbedaan dalam segi filling atau isian kebabnya, yang membedakan hanya ukuran rotinya saja. Semakin besar roti otomatis semakin banyak juga fillingnya.

Kebab ukuran sedang menjadi pilihanku. Aku beli dua buah, satu untukku dan satu untuk ibuku.

Bungkusnya

Filling kebabnya gak beda jauh dengan kebab yang lain, isinya ada beberapa kerat daging sapi yang sebelumnya sudah dibakar dan diberi bumbu, lettuce, potongan tomat segar, saos sambal, saos tomat serta mayonaise. Yang bikin enak dari kebab ini karena paduan dari fillingnya yang pas, bikin seger dan gak bikin enek. Selain itu juga ramah di kantong,he!

Kebab Ajieb

Salah satu tips jika kalian makan kebab adalah, makanlah kebab selagi hangat. Jangan didiamkan dulu dalam jangka waktu lama soalnya saosnya akan meresap ke rotinya terus bikin rotinya lembek dan gak krispi.

Buat yang doyan keju sama telur gak usah khawatir karena disini menyediakan tambahan telur hanya dengan nambah Rp. 2000 sedangkan keju Rp. 2.500. Terus yang suka hot dog sama burger, di Kebab Ajieb ini juga ada. Tinggal pilih aja yang kalian suka. Selamat mencoba ;P

Advertisements

Selamat Lebaran!!!

Biarpun Lebaran udah lewat beberapa hari yang lalu, aku mau ngucapin Minal Aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin. Posting kali ini mau berbagi cerita aja selama lebaran.

Ada sedikit hal yang tak biasa dilakukan oleh keluargaku pada lebaran tahun ini. Meskipun kita gak pernah beranjak dari kota Bandung karena kita asli urang Bandung namun kita sekeluarga gak pernah sekalipun melaksanakan solat Id di komplek rumah. Setiap sehari sebelum lebaran biasanya udah ngungsi ke rumah nenek dari ibu di Ujung Berung atau dari papa di Jl. Lengkong Besar. Ibuku bilang katanya pengen sekali-kali solat Id dan salaman sama warga komplek rumah, so pas salam-salaman tetangga pada heran dan nanyain “kok tumben lebaran disini?”.

Selesai solat & salaman, aku sekeluarga saling maaf-maafan. Terus langsung menuju meja makan. Menunya sih biasa aja, standar, ketupat, opor ayam, sambal goreng kentang, tumis cabe hijau sama kerupuk. Perutpun kenyang setelah makan ketupat dan kue-kue lebaran.

 

Nastar Keju Buatanku 😉

Sebagian kue lebaran aku sendiri yang bikin, sebagian lagi yang gak sempet dibikin kita beli jadi. Salah satu kue favorit keluarga kita yaitu nastar keju. Nah kue yang satu ini gak pernah kita beli jadi selalu bikin sendiri.

Acara selanjutnya silaturahim ke rumah nenek dari papa di Jl Lengkong Besar dengan masih mengenakan kostum ala Syahrini, kalo sodara2 ku bilang begitu mereka melihat kita datang,hehe.. Kebeneran aku & adikku pake baju muslim yang modelnya sama.

Padahal untuk lebaran tahun ini, kan Syahrini gak pake model begini lagi tapi Abaya Renda Syahrini,hehe..

Tuntas bersalaman dan memberi angpao ke sodara-sodara yang masih kecil dan belum kerja maka acara makan episode 2 pun dimulai,hahaha… Kue lebaran bibiku selalu bikin penasaran. Soalnya rasanya selalu enak-enak walaupun kuenya biasa aja sih kayak nastar, kastengel sama putri salju.

Nah…saat makan siang aku dan sekitar 10 orang sepupuku (itu gak semua ikut lho! kita ini merupakan keluarga yang cukup besar. Papaku anak pertama dengan 8 adik ;D. Jadi bisa dibayangkan sepupuku pasti banyak hehe) menuju tukang bakso solo yang tiap lebaran selalu kita sambangi. Dan ternyata permirsa… ngantri juga nih di tukang bakso. Kita waiting list dulu! Maklum bakso merupakan peringkat kedua makanan terfavorit masyarakat Indonesia setelah ketupat! Bener gak? Karena tukang bakso selalu diserbu pembeli saat lebaran dan sesudah lebaran.

Berhubung perut masih agak kenyang jadi aku hanya pesen baksonya saja tanpa mie. Alasan lain sih menjaga berat badan supaya naiknya gak terlalu drastis ;P Kalau sodara2ku semuanya pesen yamin pisah yang artinya semangkuk mie dan semangkuk bakso!

Sekitar jam dua siang aku sekeluarga meluncur ke Ujung Berung, kerumah nenek dari ibuku. Dan permirsa…sekali lagi begitu selesai salaman sama nenek dan sodara2 semuanya. Tukang baksopun muncul didepan rumah nenekku. Alhasil kita pun ditawari tapi aku, ade sama ibuku menolak. Hehe..cuma papaku & sodara2 aja yang menyantap bakso.

Terlepas dari itu semua aku patut bersyukur karena alhamdulillah tahun ini masih bisa merayakan kemeriahan lebaran dengan seluruh keluargaku. Belum tentu orang lain dapat merasakan kebahagiaan yang aku rasakan.

Foto bersama nenek dari keluarga papa and the big fam. Minus keluarga yang di Semarang (miss u all sodara2 yang di Semarang). Foto diambil saat acara munggahan

Serunya Ber-angkot Ria Saat SMA

Beberapa waktu yang lalu pulang dari pulang kantor sekitar jam setengah enam, biasanya jam lima kurang sedikit atau pas teng! jam lima aku udah pulang. Karena harus nunggu bos datang jadi aku pulang agak telat.

Seperti biasa saat pulang aku melewati pelataran parkir, satpam, tukang batagor dan mie ayam, nyampe dipinggir jalan raya, jalan sedikit ke arah kiri baru deh nyetop angkot warna hijau. Sekitar sepuluh menit, sampailah aku di tempat dimana aku harus naik angkot kedua yaitu yang berwarna biru. Begitu naik, diangkot hanya ada satu orang ibu-ibu. Beberapa menit kemudian naiklah dua orang anak cewek masih SMA. Keduanya berkerudung, didengar dari obrolannya sih mereka merupakan sahabat. Salah satu dari mereka bercerita kalau dia dan teman-temannya yang lain sedang naik angkot pasti milih duduk di paling ujung, deket jendela. Selain bisa bebas ngobrol, dia dan teman-temannya juga bebas ngeliat pengendara mobil atau motor yang ada dibelakang angkot yang mereka tumpangi. malahan mereka suka mencandai mereka dengan pura-pura menawarkan makanan atau minuman yang sedang mereka makan saat itu.

Hmmmmm…ngedenger cerita itu aku jadi ingat saat masa SMA dulu! Kebiasaan aku dan temen-teman sekolah dulu juga persis sama kayak yang diceritain cewek itu. Milih tempat paling pojok supaya bebas ngobrol dan ngebecandain pengendara yang tepat dibelakang angkot yang kita tumpangi. Bedanya kita bukan pura-pura nawarin makanan tapi ngedadah-dadahin cowok! Hahahaha…norak abis!

Begini caranya! Aku dan teman-temanku menyuruh temen yang duduknya tepat sebelah jendela ujung dari mobil angkot buat pura-pura mengelap kaca angkot yang berujung pada men-dadahi.hihi…  Mulanya gak ada target khusus, kita istilahnya nothing to lose aja… Setelah beberapa saat kita lihat reaksi mereka. Kalau ada salah satu ‘korban’ yang masuk perangkap kita tandanya dia akan memasang mimik heran, celingak-celinguk (buat memastikan apakah kita memang mendadahi mereka) terus senyum atau ketawa, hehehe… Pas dapet korban aku dan temen-temenku pasti ketawa-ketawa…

Paling asyik ‘ritual’ ini dijalankan saat hujan atau sehabis hujan soalnya kacanya kan basah dan berembun. Juga saat terjadi kemacetan… Dijamin bakal dapet banyak korban!!!

Cerita diatas merupakan salah satu cerita serunya naik angkot. Masih banyak cerita seru ketika aku naik angkot, kapan-kapan aku cerita lagi. Gimana sama kalian? Apa cerita seru kalian???

 

*foto-foto diatas diambil dari google

Bukber at Citroengras Bandung

Kesan pertama ketika mendengar Citroengras terus terang gak familiar karena belum sekalipun aku denger kata Citroengras kalo bukan dari sobatku ling-ling yang keukeuh pengen bukber disini. Alasannya karena kata temen-temen kantornya makanan disini enak-enak. hmmm…

The Logo

Dan memang bener. Waktu bukber hari Sabtu tanggal 28 Juli 2012 kemaren tempat ini sangat memuaskan dari segi tempat, pelayanan dan rasanya pengen makan disana lagi.

Bertempat di Jl. Pangeran Kornel No. 7 (jl. Prabudimuntur), yang sumpah aku baru tahu kalau nama jalannya itu dan juga gak familiar,hehe…(dapet hasil googling). Yang pasti sih sebelah banget sama jalan layang pasupati, belakang Bank Danamon Jl. Dago. Dari Danamon belok kanan, jalan dikit maka akan terlihat Citroengras dengan eksterior bebatuan.

Kita dateng kesana jam setengah lima sore. Terus langsung nanyain tempat yang katanya udah di reserve sama ling-ling eh tahunya gak terdaftar tapi untung aja masih ada tempat yang kosong. Jadilah kita milih tempat deket jendela dan no smoking area karena Aku, ling-ling, marin sama Uci gak ngerokok.

Sekitar jam lima kita mulai memesan makanan. Mmmm..lumayan bervariasi juga sih menunya. Dari makanan khas Indonesia, Eropa sama western food. Aku sih mesen Nasi campur Bali yang merupakan salah satu menu recommended disitu. Porsinya lumayan besar, isinya nasi, sate lilit, sambal, emping, daging yang disuwir-suwir terus lawar. Hampir semua komponen rasanya pedes kecuali sate lilitnya tapi rasanya enak dan bumbu-bumbunya juga kerasa banget. Minumnya aku pesen minuman rasa leci, namanya lupa. Pokoknya dibawahnya itu ada agar2nya, pake yogurt dan garnishnya buah ceri merah. Dan rasanya enak banget!!!!!!

Nasi Campur Bali ala Citroengras Bandung

Kalau Marin sama Ling-ling pesen Nasi sapi lada hitam cuma sayang menurut makanan yang mereka pesan katanya rasanya terlalu asin tapi tetep aja makannya diabisin,hehe..Laper kali ya abis puasa

Nasi Sapi Lada Hitam dan Thai Tea

Minumannya ling-ling pesen Thai Tea, rasanya mirip teh tarik cuma ini rasa tehnya berasa banget. Kalau marin milih choco apa gitu lah, ada semprongnya dan didalemnya ada coklat chipnya. Nah..kalau Uci pesen Nasi combo yang isinya ada ayam dama daging sapi dan sambelnya pedes banget tapi enakkkk,hehehe

Nasi Combo ala Citroengras Bandung

Karena kita dateng saat bulan puasa makan mereka ngasih takjil gratis berupa es campur yang di taro dalam mangkuk kecil atau ada juga yang dapet puding.

Harga yang perlu dikeluarkan gak terlalu mahal lah. Reasonable dengan rasa makanan, servis sama tempatnya. Untuk makanan mulai harga 20.000-70.000. Minuman sih berkisar 20.000an.

Para pelayan restorannya juga ramah dan tersedia juga mushola yang cukup nyaman buat kita beribadah. Toilet sama wastafelnya juga bersih. Memuaskan!! Hehe.. tertarik buat makan disana???

Senja Tak Akan Terlihat Sama Setiap Hari (Twilight)

Sepulang kerja, pulang kantor jam lima sore. Perjalanan dari kantor sampai kerumah bisa memakan waktu kurang lebih satu jam, kadang lebih kalau dijalan macetnya parah. Pulang kerumah bisa nyampe jam setengah tujuh atau jam tujuh malam. Namun kadang seneng juga bisa pulang ketika saat senja menjelang malam jadi bisa melihat pemandangan senja yang setiap harinya tidak akan pernah sama… Kalu gak percaya, ya perhatikanlah warna awannya..gak akan pernah sama. Kadang kekuningan, kemerahan, keunguuan atau kebiruan..tergantung si cuaca cerah atau tidaknya…

Gak pernah ada bosennya aku melihat senja. Dimana saja, kapan saja, aku pasti suka…

Kalau di gambarkan dengan kata-kata senja itu…. indah…romantis…dan eksotik…. ;P

Bahkan Addie MS, si pemimpin Twilight Orkestra sangat senang memandangi senja sambil menghisap cerutu dirumahnya. Dia bilang bukan untuk mencari inspirasi, hanya sekedar untuk memandanginya dan mengosongkan pikiran. Itu dikatakannya saat di wawancarai di Metro TV di acara Just Alvin. Karena kekagumannya Addie sampai menamai orkestra yang dipimpinannya dengan Twilight artinya dalam bahasa Indonesia adalah senja.

Gak ketinggalan juga Stephenie Morgan Meyer sipengarang buku Twilight Series yang sukses itu, mungkin ya…dia juga tertarik atau menyukai senja hingga bukunya dinamai Twilight.hehehe

Baik Addie MS ataupun Stephenie telah sukses dengan karya mereka berkat nama Twilight. hmm…apakah nama itu membawa keberuntungan? well, I don’t know but gak ada lucky tanpa kerja keras, bukan? Namun karena senjalah mereka setidaknya punya inspirasi untuk berkarya dan meraih kesuksesan…

Senja tak pernah sama

Senja selalu indah dipandang mata

Berikut ini beberapa foto senja di beberapa tempat di Indonesia yang aku ambil dari beberapa situs seperti wordpress, blogspot, dll…

Senja disalah satu sudut kota Yogyakarta

Senja disalah satu sudut kota Yogyakarta karya Agung

Senja di kota Depok karya Imelda 223

Senja di Danau Sentani, Jayapura. Papua karya Nanang Syaifudin

Senja di Pantai Bayah, Lebak Banten

Foto senja karya Yogalani

Foto ini karya Nikenishere

Yang satu ini karya Nonalya

Kalau ini punya sind3nmungil

Senja di Warung Daweuh, Bandung

Foto ini karya temenku, Erna yang dia ambil di Kotabaru Parahyangan, Padalarang, Bandung

Kalau ini senja didepan rumahku di Cimahi

hmm…itulah beberapa foto yang diambil saat senja…